adi samsara

PROFILE ARTIST – ADI SAMSARA

Adi Samsara GalleryApa alasan yg buat kamu memutuskan jadi tattoo artist?
Jadi tattoo artist itu enak,kerja di dalam ruangan, kaya orang kantoran, kalo ujan gak keujanan kalo panas gak kepanasan.. Intinya digaji untuk melakukan sesuatu yang kita cintai itu adalah hal yang sangat menyenangkan,bukankah begitu..

Nah, berhubung sekarang kamu di aussie. Menurutmu apa perbedaaan insustri tato di Bali dengan di Australia ?
Industry tato di Bali dan di Aussie sangat berbeda, serius. Sejak mulai kerja di sini belum ada satu orang pun yang menawar harga tato. Kalo di Bali malah sebaliknya, banyak customer nawarnya sampe bikin nyesek Trus disini (Aussie) harus punya lisence untuk sekedar mau tatoin orang atau buka studio sendiri dan untuk dapetinnya susah minta ampun, makanya studio tato agak jarang disini

Siapa orang yg berpengaruh besar dalam perkembangan tatomu ?
Pertama bang Nano n mbak Tika di Exclusive Tattoo yang mau-maunya nerima saya kerja di studionya mereka dulu. Terus saya banyak belajar seluk beluk tato dari De Prima Primech Tattoo,dari De Prima saya belajar kalo tato bukan cuma nyalain mesin trus gambarin kulit orang tapi how to create a tattoo in a safe ways karena dalam tato (katanya De Prima) seni itu relatif tapi safety is a must. Rugi dong kalo punya tato bagus seperti karyanya om Paul Booth tapi bonusnya hepatiti

Siapa tattoo artist yang sering /selalu membuat kamu bilang “wow” dan sering kamu cek instagram /media sosialnya?
Arlo diCristina, Ralf Nonnweiler, Mrdist. Saya suka liat IG’nya Ryan Evans, Jeff Gogue, Paudy, pak Kadek Lanyuk.

Punya pengalaman buruk atau aneh selama menjadi tattoo artist ?
Yang paling buruk pas mau ditato si customer kumat epilepsinya, syukurnya studio kita waktu itu bersebelahan sama klinik Surya Husada di Kartika Plaza jadi korban bisa segera mendapatkan pertolongan

ig : @adisamsara_tattoo